Komunisme Tak Perlu ditakutkan Lagi di Indonesia, Fadli Zon dan Rocky Gerung Jawabnya Begini

- Admin

Jumat, 12 Juni 2020

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Jakarta, inikepri.com – Apa jadinya Ahmad Dhani ngobrol partai komunis dengan Fadli Zon dan Rocky Gerung? Obrolan itu tersaji dalam kunjungan pentolan Dewa 19 itu di Fadli Zon Library di Jakarta beberapa waktu lalu. Dalam obrolan komunisme itu, sampai-sampai Dhani bertanya komunisme tak perlu ditakutkan lagi di Indonesia.

Dalam kunjungan itu, Dhani ngobrol berbagai topik dan salah satunya soal komunisme. Dhani bertanya benar nggak sih komunisme di dunia ini sudah mati. Kalau sudah mati kok masih ada beberapa negara yang masih bau-bau komunisme misalnya Korea Utara, Rusia, China, Kuba sampai Ceko.

Pertanyaan Dhani ini ditanggapi Fadli Zon dan Rocky Gerung. Keduanya sampai mengulas kenapa partai komunis dan komunisme begitu horor di Indonesia.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Komunisme Sudah Tak Laku

Atas pertanyaan Dhani soal komunisme sudah mati, Fadli Zon menjelaskan nyaris komunisme sudah tidak eksis alias laku di dunia. Fadli membeberkan beberapa bukti di Rusia sampai di Kuba, gebyar komunisme sudah kendor.

“Di Rusia masih ada partai komunis, tapi kalah sama partainya Putin (Vladimir Putin). Partainya Putin itu partai antikomunis,” jelas Fadli sembari menikmati cerutunya.

Baca Juga :  Dukungan Transisi Energi Para Pihak di KTT ASEAN Ke-43

Atas jawaban itu, Dhani merespons artinya komunisme sudah nggak laku lagi di Rusia. Fadli melanjutkan, komunis di China pun tidak murni eksis. Komunisme di Negeri Tirai Bambu cuma dipakai formalnya saja.

“Di China, partai komunisnya formatnya dipakai, form-nya dipakai. Tapi isinya sudah sosialis, kapitalis udah campur aduk lah,” jelas Fadli.

Lantas bagaimana dengan Korea Utara? Tanya Dhani ke Fadli dan Rocky.

Anggota DPR dari Fraksi Gerindra itu mengatakan di Korea Utara memang masih mempertahankan sisi klasiknya dengan komunisme namun dampaknya negeri yang dipimpin Kim Jong Un itu jalan di tempat, nggak maju-maju.

“Kalau di Ceko, komunis udah jadi museum. Ada tuh namanya museum komunisme di Praha. Sedangkan di Kuba masih komunis tapi di sana lebih senang nyigar,” tutur Fadli.

Komunisme tak perlu ditakutkan lagi di Indonesia?

Atas jawaban dan penjelasan Fadli tersebut, Dhani bertanya berarti komunisme tak perlu ditakutkan lagi di Indonesia?

Fadli Zon merespons lagi pertanyaan Dhani. Di berbagai negara termasuk di Indonesia punya masa lalu yang buruk dengan komunisme makanya tak heran masyarakat masih kencang menolak komunisme di Tanah Air. Fadli membandingkan respons Indonesia dan Jerman dengan peristiwa tragis di masa lalu. Indonesia pernah punya masa lalu kelam dengan komunisme sedangkan Jerman punya Nazi.

Baca Juga :  Gatot: Saya Bersumpah Jaga Negeri Dari Komunis

“Bedanya kalau di Indonesia ini ada trauma, itu kayak orang Jerman ada Nazi. Kalau sama-sama bolehin dong Partai Nazi, kan ini negara demokrasi. Tapi di Eropa kita pakai lambang Nazi bisa ditangkap polisi. Padahal itu negara paling demokratis di Eropa ya, tapi kan tak dibolehkan,” jelas Fadli.

Fadli mengatakan, meski beda masa lalunya, namun Jerman dan Indonesia punya trauma yang sama dengan Nazi dan komunis.

Dhani kemudian bertanya lagi, apakah sebuah anomali apabila sebuah negara demokrasi tapi ada partai komunis, apakah tidak aneh. Dalam sejarah Indonesia, Partai Komunis Indonesia pernah menjadi partai politik besar dalam Pemilu awal Indonesia.

Rocky Gerung Giliran Merespons Pertanyaan Dhani

“Di Amerika saja ada lho partai komunis. Soal di Indonesia boleh saja? Kan sejarahnya ada traumanya, inilah yang menjelaskan kalau orang bilang hatespeech itu konteksnya trauma masa lalu,” tuturnya.

Hops

Berita Terkait

Pemerintah Sukses Pulihkan 86 Layanan Publik di Pusat Data Nasional Sementara 2
Wapres Ma’ruf Amin: Capaja TNI-Polri Harus Siap Mengawal Visi Indonesia Emas 2045
Strategi Baru Polri Memberantas Narkoba, Penerapan TPPU kepada Bandar dan Kurir
Kominfo Bangun Pusat Pengembangan Talenta Digital di 34 Provinsi
Gantikan Hasyim Asy’ari, Afifuddin Ditunjuk Jadi Plt Ketua KPU
Menko PMK: Angka Kemiskinan dan Kemiskinan Ekstrem Turun Signifikan di Semester I 2024
Tarif Listrik Triwulan III 2024 Tidak Naik
Tanri Abeng Meninggal Dunia
Tag :

Berita Terkait

Minggu, 14 Juli 2024 - 06:52 WIB

Pemerintah Sukses Pulihkan 86 Layanan Publik di Pusat Data Nasional Sementara 2

Sabtu, 13 Juli 2024 - 07:54 WIB

Wapres Ma’ruf Amin: Capaja TNI-Polri Harus Siap Mengawal Visi Indonesia Emas 2045

Kamis, 11 Juli 2024 - 08:52 WIB

Strategi Baru Polri Memberantas Narkoba, Penerapan TPPU kepada Bandar dan Kurir

Rabu, 10 Juli 2024 - 13:26 WIB

Kominfo Bangun Pusat Pengembangan Talenta Digital di 34 Provinsi

Jumat, 5 Juli 2024 - 10:00 WIB

Gantikan Hasyim Asy’ari, Afifuddin Ditunjuk Jadi Plt Ketua KPU

Kamis, 4 Juli 2024 - 11:31 WIB

Menko PMK: Angka Kemiskinan dan Kemiskinan Ekstrem Turun Signifikan di Semester I 2024

Minggu, 30 Juni 2024 - 09:12 WIB

Tarif Listrik Triwulan III 2024 Tidak Naik

Minggu, 23 Juni 2024 - 09:25 WIB

Tanri Abeng Meninggal Dunia

Berita Terbaru

Wakil Wali Kota Batam Amsakar Achmad. Foto: Dok. Arsip INIKEPRI.COM

Batam

Amsakar Tegaskan Komitmen Lanjutkan Insentif RT/RW

Minggu, 14 Jul 2024 - 07:27 WIB

PLT Ketua Hanura Batam Isti Wahyudi, S.Sos. Foto: INIKEPRI.COM

Batam

Hanura Batam Akan Gelar Muscablub

Sabtu, 13 Jul 2024 - 11:51 WIB