Wapres Harap Peserta Kampanye Akbar Pemilu 2024 Patuhi Pakta Integritas

- Admin

Sabtu, 20 Januari 2024

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Wapres Ma'ruf Amin saat memberikan keterangan pers usai menghadiri Brawijaya Halal Summit 2024, Peluncuran UB Halal Center dan UB Halal Metric, di Universitas Brawijaya (UB), Malang, Jawa Timur (Jatim), Jumat (19/1/2024). Foto: BPMI Setwapres

Wapres Ma'ruf Amin saat memberikan keterangan pers usai menghadiri Brawijaya Halal Summit 2024, Peluncuran UB Halal Center dan UB Halal Metric, di Universitas Brawijaya (UB), Malang, Jawa Timur (Jatim), Jumat (19/1/2024). Foto: BPMI Setwapres

INIKEPRI.COM – Wakil Presiden (Wapres) Ma’ruf Amin berharap, seluruh pihak yang berpartisipasi dalam tahapan kampanye akbar pemilu 2024 dapat mematuhi pakta integritas. Supaya penyelenggaraan pesta demokrasi tersebut, dapat berlangsung secara damai dan riang gembira sesuai dengan yang telah disepakati.

Berdasarkan Peraturan Komisi Pemilihan Umum (PKPU) Nomor 78 Tahun 2024, jadwal kampanye akbar akan berlangsung mulai 21 Januari hingga 7 Februari 2024.

“Saya harap, kita kan sudah sama-sama punya kesepakatan, pakta integritas, bahwa semua akan berjalan dengan damai, dengan riang gembira di dalam berkontestasi,” ungkap Wapres yang dikutip melalui siaran persnya saat memberikan keterangan pers usai menghadiri Brawijaya Halal Summit 2024, Peluncuran UB Halal Center dan UB Halal Metric, di Universitas Brawijaya (UB), Malang, Jawa Timur (Jatim), Jumat (19/1/2024).

BACA JUGA:

Wapres Harap Pemenang Pemilu Merangkul Seluruh Elemen Masyarakat

Lebih lanjut, Wapres mengingatkan khususnya kepada para kontestan yang akan mengerahkan massa dalam jumlah besar dalam kampanye akbar, agar mempersiapkan penjagaan massanya secara maksimal. Hal itu untuk menghindari adanya berbagai tindakan anarkis yang dapat memicu kerusuhan.

“Karena memang ini akan mulai mengerahkan massa, saya kira memang perlu ada kesiapan masing-masing untuk menjaga massanya. Jangan sampai ada keributan, jangan sampai ada saling mengejek. Itu bisa saja kan, mereka yang sedang mengadakan (kampanye) dicegat oleh mereka (massa) lain, sehingga terjadi konflik,” papar Wapres.

Baca Juga :  Kata Bawaslu, Ada Lima Isu Strategis Indeks Kerawanan Pemilu 2024

Oleh sebab itu, Wapres kembali mengajak seluruh pihak terkait untuk terus memberikan pengertian dan mengedukasi masyarakat agar tertib saat berkampanye.

“Ini saya kira kalau semua punya komitmen untuk menjaga, insya Allah itu (konflik terbuka) tidak akan terjadi. Dari para kontestannya, dari aparat keamanannya, (dan) dari semua yang terlibat,” tutur Wapres.

“Itu yang saya harapkan. Dan pengalamannya kan kita bisa,” tambahnya menegaskan.

Selanjutnya, saat ditanya terkait Debat Kedua Calon Wakil Presiden (Cawapres) yang akan digelar KPU pada Minggu, 21 Januari 2024 lusa, Wapres mengharapkan debat para calon penggantinya tersebut akan berlangsung lebih baik dari debat sebelumnya.

Baca Juga :  Jujur dan Amanah Jadi Dambaan Masyarakat Akan Pemimpin Ideal di Masa Depan

“Yang pertama sudah baik. Yang kedua saya kira harus lebih baik. Bahwa namanya debat ya debatlah. Masing-masing mengeluarkan kesaktiannya,” selorohnya.

Namun, Wapres meminta agar perdebatan atau adu argumen sekeras apapun yang terjadi harus diselesaikan di ruang debat dan tidak dibawa keluar, apalagi hingga melibatkan massa. Menurutnya hal ini berbahaya karena dapat menimbulkan konflik berkelanjutan.

“Jangan setelah debat terus berkelanjutan di luar debat. Itu yang bahaya. (Apalagi) melibatkan massa, melibatkan ini itu. Itu tidak boleh. Debat selesai saja. Kalau sudah selesai debat, sudah, wabillahi taufik walhidayah. Jangan terus dibawa (keluar), itu bisa bahaya,” pungkasnya. (RBP)

Berita Terkait

Bawaslu Minta Aplikasi Sirekap Dipersiapkan dengan Baik
Menko Polhukam Tegaskan Pentingnya Stabilitas untuk Sukses Pilkada Serentak 2024 di Sumatra
Pilkada Serentak 2024, KPU Buka lagi Opsi Pendaftaran Jalur Perseorangan
Awasi Pilkada Serentak 2024, Bawaslu Pastikan tak Tebang Pilih
Orientasi, Ketua Bawaslu Minta PPPK Ikuti Aturan
Sukseskan Pilkada Serentak 2024, Kemendagri Ingatkan Netralitas Penyelenggara Pemilu
Antisipasi Kerawanan Pilkada Serentak, Bawaslu Instruksikan Pencegahan
Yusril Mundur dari Ketum Partai Bulan Bintang, Digantikan Fahri Bachmi

Berita Terkait

Senin, 15 Juli 2024 - 10:26 WIB

Bawaslu Minta Aplikasi Sirekap Dipersiapkan dengan Baik

Rabu, 10 Juli 2024 - 13:27 WIB

Menko Polhukam Tegaskan Pentingnya Stabilitas untuk Sukses Pilkada Serentak 2024 di Sumatra

Selasa, 9 Juli 2024 - 08:18 WIB

Pilkada Serentak 2024, KPU Buka lagi Opsi Pendaftaran Jalur Perseorangan

Senin, 3 Juni 2024 - 07:39 WIB

Awasi Pilkada Serentak 2024, Bawaslu Pastikan tak Tebang Pilih

Minggu, 26 Mei 2024 - 07:55 WIB

Orientasi, Ketua Bawaslu Minta PPPK Ikuti Aturan

Rabu, 22 Mei 2024 - 07:49 WIB

Sukseskan Pilkada Serentak 2024, Kemendagri Ingatkan Netralitas Penyelenggara Pemilu

Selasa, 21 Mei 2024 - 08:26 WIB

Antisipasi Kerawanan Pilkada Serentak, Bawaslu Instruksikan Pencegahan

Minggu, 19 Mei 2024 - 08:22 WIB

Yusril Mundur dari Ketum Partai Bulan Bintang, Digantikan Fahri Bachmi

Berita Terbaru

Ilustrasi. Foto: Istimewa

Ekonomi

OJK Imbau Masyarakat Waspadai Penyalahgunaan Data Pribadi

Senin, 22 Jul 2024 - 06:40 WIB