Perjalanan Dinas PNS di Batam Dibatasi, Akibat Kasus COVID-19 Melonjak

INIKEPRI.COM – Mengantisipasi potensi penularan virus Corona sebagai dampak lonjakan kasus COVID-19 di Kota Batam dalam dua pekan terakhir, Pemerintah Kota Batam, Provinsi Kepulauan Riau membatasi kegiatan perjalanan dinas luar kota bagi pegawai negeri sipil (PNS).

“PNS yang ke luar kota sudah mulai dikurangi,” kata Wali Kota Batam Muhammad Rudi di Batam, dilansir dari ANTARA, Rabu 9 Februari 2022.

Warga diminta untuk tetap berada di dalam kota. Kalaupun ingin beristirahat dari aktivitas, maka dilakukan di daerah setempat.

Namun, PNS masih tetap bekerja di kantor seperti biasa. Pihaknya belum memberlakukan bekerja dari rumah.

“Belum ada perintah dari pusat mengenai bekerja dari rumah (WFH). Karena PNS itu harus dari pusat. Karena belum ada, jadi saya belum menjalankannya,” katanya.

Dalam kesempatan itu, Wali Kota menyatakan belum akan memberlakukan pengetatan pembatasan kegiatan masyarakat setempat.

“Kami melihat situasi dulu saja, biarkan ini berjalan, karena kalau diberhentikan lagi, kasihan,” katanya.

Meski begitu, ia menyatakan akan terus memantau perkembangan di masyarakat. Apabila terjadi klaster penularan COVID-19 di tempat kegiatan masyarakat, maka pemerintah mengambil kebijakan untuk menutup lokasi itu.

“Kalau ada yang tidak baik, kita cek lapangan, kita akan tutup, tapi parsial. Tidak secara menyeluruh,” kata dia.

Ia optimistis, meski kasus penularan COVID-19 melonjak tajam 277 kasus dalam sembilan hari terakhir, namun masih bisa ditangani pemerintah.

“Hari ini, mereka yang terinfeksi rata-rata dirawat di rumah sakit. Mereka dikarantina, lima hari sembuh, enam hari sembuh. Itu pun yang positif COVID-19 dalam kondisi sehat, mungkin batuk sedikit saja,” katanya.

Wali Kota mengatakan bahwa menurut para pakar infeksi varian Omicron relatif sebentar dan warga bisa lekas pulih.

Namun, memang warga dengan penyakit bawaan menjadi lebih rentan menghadapi virus itu.

Sesuai arahan Presiden Joko Widodo, katanya, ada dua jurus dalam menangkal virus yaitu vaksinasi dan menerapkan protokol kesehatan dengan baik.

“Protokol kesehatan diuraikan lagi, yaitu gunakan masker, masker, masker. Itu beliau (Presiden) sampaikan,” kata dia.

Sementara itu, berdasarkan catatan Satgas COVID-19, sebanyak 72 warga Batam dinyatakan terkonfirmasi positif COVID-19 pada Rabu, hingga total kasus aktif mencapai 269 orang,” tutup Muhammad Rudi . (RBP/ANTARA)

Baca

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

3,266FansSuka
1,349PengikutMengikuti
7,350PengikutMengikuti
481PengikutMengikuti
7PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
spot_img
spot_img
spot_img

Berita Populer

error: Content is protected !!