Pemko Tanjungpinang Gandeng Tokoh Agama dan Masyarakat Gencarkan Edukasi Prokes

INIKEPRI.COM – Wali Kota Tanjungpinang Rahma meminta tokoh agama dan masyarakat menjadi pelopor dalam menekan penyebaran COVID-19 di Kota Tanjungpinang.

Ia menilai, peran tokoh agama dan masyarakat sangat penting untuk membantu pemerintah, TNI, dan Polri dalam upaya penanggulangan COVID-19. Mengingat, saat ini Tanjungpinang mengalami peningkatan kasus yang cukup signifikan.

“Kerja sama tokoh agama dan masyarakat dengan pemerintah bisa maksimal dalam menekan penyebaran COVID-19 ini,” kata Rahma.

Hal itu disampaikan wali kota dalam rapat koordinasi penanggulangan COVID-19 dan waspada varian Omicron di Kota Tanjungpinang, di aula Sultan Sulaiman Badrul Alamsyah, kantor wali kota Tanjungpinang, Kepulauan Riau, Senin (14/2/2022).

Tokoh agama dan masyarakat, kata Rahma, dapat membantu pemerintah untuk memberikan edukasi, pemahaman, serta menyosialisasikan pentingnya disiplin penerapan protokol kesehatan (prokes) di setiap aktivitas.

“Jadi, lebih maksimal bisa merangkul komunitasnya untuk menekankan kembali gerakan 5M kepada masyarakat, terutama penggunaan masker,” ucap Rahma.

Lanjut dia, belajar dari pengalaman tahun lalu, jangan sampai ada hal-hal yang berdampak pada kondisi sosial dan ekonomi masyarakat, karena itu, pencegahan ini perlu dilakukan dari sekarang agar kasus tidak semakin naik, sebab menjemput Ramadan dan melaksanakan ibadah dengan baik.

“Kita kerja sama, pemerintah memfasilitasi kebutuhan apa yang harus disiapkan. Mohon bantuannya untuk edukasi prokes kepada masyarakat, karena bapak ibu adalah tokoh sentral yang punya pengaruh di tengah masyarakat,” ucap Rahma.

Sementara itu, Koordinator Lapangan Prokes Satgas COVID-19 Kota Tanjungpinang Surjadi menjelaskan, rapat ini merupakan tindak lanjut pertemuan dari rapat penanggulangan COVID-19 minggu lalu.

Menurutnya, dari hasil evaluasi satgas COVID-19 Tanjungpinang, tingkat kepatuhan prokes masyarakat semakin turun. Hal itu, diakui, memang selama 5 minggu berturut-turut dalam kondisi nol kasus.

“Jadi, kemarin memang melandai sama sekali. Wajar saja ada penurunan disiplin prokes di masyarakat,” ucapnya.

Untuk itu, wali kota, memiliki keyakinan bahwa hal terbaik untuk mendorong prokes di rumah ibadah maupun di lingkungan masyarakat adalah dengan melibatkan para tokoh agama, ormas, dan masyarakat.

“Keterlibatan nanti akan dibentuk sebuah tim koordinasi penerapan prokes yang melibatkan tokoh-tokoh itu,” ujarnya.

Dalam rapat tersebut, tokoh agama, ormas, dan masyarakat yang hadir dalam rapat itu menyatakan siap dan mendukung penuh langkah pemko, TNI, dan Polri dalam penanggulangan COVID-19 di Tanjungpinang.

“Kita siap menyosialisasikan prokes dan bekerja sama agar sedini mungkin penyebaran COVID-19 bisa kita atasi menjelang ramadan mendatang,” ucap Ketua Pengurus Cabang Nahdatul Ulama (PCNU) Tanjungpinang, Juramadi Esram.

Saat memimpin rapat itu, Wali Kota Tanjungpinang Rahma, didampingi Kapolres Tanjungpinang, AKBP Fernando dan Asisten II Bidang Perekonomian dan Pembangunan, Samsudi. (RP)

Baca

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

3,266FansSuka
1,349PengikutMengikuti
7,350PengikutMengikuti
481PengikutMengikuti
7PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
spot_img
spot_img
spot_img

Berita Populer

error: Content is protected !!