Tak Hanya Umat Muslim, Puasa Juga Tradisi di Agama Lain

INIKEPRI.COM – Minggu 3 April 2022, menjadi hari pertama puasa di Bulan Ramadan 1443 Hijriyah. Pada puasa, umat Islam akan menjalankan kewajiban berpuasa seharian penuh mulai dari Imsak hingga Maghrib selama satu bulan penuh.

Ternyata ibadah puasa tidak hanya dijalankan umat Islam saja. Pemeluk agama lain pun ternyata juga punya tradisi ibadah puasa dengan cara yang berbeda.

Namun, inti dari maksud dan tujuan puasa tiap agama hampir sama yaitu untuk mendekatkan diri dengan Tuhan, melatih disiplin dan kesabaran, hingga aspek rohani lainnya.

Berikut agama yang mengajarkan puasa dengan aturannya masing-masing.

Katolik

Dalam agama Katolik, dikenal istilah berpantang dan berpuasa. Yakni masa puasa pra-Paskah.

Masa puasa tersebut berlangsung selama 40 hari. Dari Rabu Abu hingga Jumat Agung. Puasa ini wajib bagi mereka yang sudah berusia 18 tahun ke atas. Dan mereka hanya diizinkan untuk makan kenyang sekali saja dalam sehari.

Sedangkan untuk yang berusia 14 tahun ke atas, mereka berpantang dengan menghindarkan diri dari hal-hal yang duniawi.

Misalnya makan daging, garam, atau bahkan merokok. Berpantang dan berpuasa ini merupakan cara umat Katolik untuk mendekatkan diri kepada Tuhan. Dan menyatukan dengan pengorbanan Yesus Kristus.

Protestan

Keyakinan puasa umat Kristen Protestan tidak ada bedanya dengan puasa umat Katolik. Yaitu berpuasa selama masa pra-Paskah. Biasanya dari Rabu Abu dan Jumat Agung selama 40 hari. Cara berpuasa umat Kristen Protestan yaitu tidak makan dari matahari terbit hingga terbenam. Dan ada juga melakukan pantangan.

Dalam keyakinan umat Kristen Protestan, puasa merupakan ibadah sukarela atau berdasarkan kebutuhan umat. Tetapi, beberapa Pendeta Gereja menetapkan umatnya untuk puasa sebagai ibadah rutin.

Buddha

Agama Buddha memiliki tradisi puasa yaitu Uposatha. Penentuan tanggal pelaksanaan puasanya berdasarkan aliran ajaran Buddha yang di ikuti, namun tetap mengikuti perhitungan kalender Buddhis.

Saat berpuasa, umat Buddha masih diperbolehkan minum, tapi tidak boleh makan. Ada delapan aturan selama melakukan Uposatha, yakni:

Tidak mencuri, melakukan kegiatan seksual, membunuh, berbohong, makan pada saat siang dan dini hari, menonton hiburan, memakai kosmetik, parfum, dan perhiasan.

Praktik puasa ini sejak masa kehidupan Sidharta Buddha Gautama.

Hindu

Tradisi puasa dalam agama Hindu adalah Upawasa. Ada yang wajib dan ada juga yang tidak.

Salah satu Upawasa yang wajib adalah Upawasa Siwa Ratri. Yakni umat Hindu tidak boleh makan dan minum dari matahari terbit hingga terbenam. Juga ada Nyepi dengan cara tidak makan dan minum sejak fajar hingga keesokan harinya.

Puasa wajib yang lainnya dalam agama Hindu ada puasa penebusan dosa, puasa tilem, dan purnama.

Konghucu

Dalam agama Konghucu, ibadah puasa terbagi menjadi dua golongan yaitu, puasa rohani dan puasa jasmani.

Puasa rohani dengan menghindari diri dari perbuatan jahat dan asusila. Sedangkan puasa jasmani dengan menahan diri memakan makanan dan minuman saat Imlek tiba, satu bulan penuh. Waktu puasa dari pukul 05.30 hingga 22.00 waktu setempat. Umat Konghucu melakukan ibadah puasa untuk menyucikan diri, menjaga perkataan dan perilaku.

Yahudi

Puasa umat Yahudi biasanya pada hari raya Yom Kippur. Umat Yahudi berpuasa selama 25 jam. Larangannya mereka adalah makan, mimun, gosok gigi, berhubungan badan, Umat Yahudi mengamalkan puasa sampai ke enam hari pada satu tahun. Selain Yom Kippur puasa tidak boleh jika bertepatan dengan hari Sabat (Sabtu). Namun bisa diganti pada hari lain. (RP/MINEWS)

Baca

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

3,266FansSuka
1,349PengikutMengikuti
7,350PengikutMengikuti
481PengikutMengikuti
7PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
spot_img
spot_img
spot_img

Berita Populer

error: Content is protected !!