Dimabuk Ganja, Pria Ini Potong Penisnya Pakai Gunting

INIKEPRI.COM – Seorang pria di Thailand memotong penisnya dengan gunting akibat mabuk rokok ganja. Diketahui, pria berusia 23 tahun itu merokok dua gram ganja dalam dua robekan bong.

Pria itu sejatinya telah berhenti menggunakan ganja selama tiga bulan – setelah ia menjadi pengguna selama dua tahun. Dan ketika ia merokok ganja untuk yang pertama kalinya, ia mengalami ereksi yang menyakitkan yang tidak terkait dengan rangsangan seksual.

Selama halusinasi, pria itu menjadi paranoid bahwa kepala penisnya tampak ‘terdistorsi’ saat memeriksa dirinya untuk mengidentifikasi sumber rasa sakit.

Dalam upaya untuk menghilangkan masalah, pria itu memutuskan untuk menggunakan gunting untuk ‘memotong’ kulit penisnya sebelum diamputasi sepenuhnya, meninggalkan tunggul 2cm dan laserasi 5cm di skrotumnya.

Hebatnya, pria itu kuat menunggu selama dua jam sebelum petugas medis di rumah sakit di kota Chiang Mai mengambil tindakan. Dokter sempat mempertimbangkan untuk memasang kembali penis pria itu, tetapi ternyata terlalu rapuh dan telah terkontaminasi semut.

Kisah mengerikan itu terungkap dalam laporan kasus medis oleh para dokter yang merawatnya. Kejadian ini terjadi hanya beberapa pekan setelah Thailand secara efektif mendekriminalisasi ganja.

Merinci kasus tersebut dalam Journal of Medical Case Reports, Dr Theerapon Tangsuwanaruk, mengatakan petugas medis secara singkat mempertimbangkan untuk memasang kembali penis yang terputus.

Namun, dia mengatakan penis pria itu rusak terlalu parah dan kemungkinan risiko infeksi untuk terus berlanjut.

“Penis distal dianggap terlalu kotor dan rapuh untuk rekonstruksi. Bagian distal penis yang diamputasi terkontaminasi semut dan memiliki vena punggung yang rapuh,” kata Dr Theerapon Tangsuwanaruk, melansir Globe Today.

Tes urin yang diambil dari pria tersebut mengkonfirmasi keberadaan THC, bahan kimia psikoaktif dalam ganja yang bertanggung jawab untuk memberi orang sensasi perasaan ‘tinggi’.

Psikiater menemukan pria itu menderita halusinasi visual dan pendengaran, seperti melihat bayangan bergerak dan mendengar suara binatang seperti kicau burung dan serangga berdengung.

Dia juga ditemukan koheren tetapi, delusi, dengan rentang emosional yang terbatas. Namun, para profesional menganggap bahwa pria tersebut tidak bermaksud untuk bunuh diri dan mendiagnosisnya menderita gangguan psikotik akibat zat.

Setelah tinggal selama dua minggu di rumah sakit, pria itu dapat buang air kecil sambil duduk dan melaporkan bahwa halusinasinya telah berhenti.

Psikosis yang diinduksi ganja adalah efek samping potensial yang diketahui dari penggunaan obat, meskipun mempotong alat kelamin diri sebagai hasilnya jarang terjadi.

Merokok ganja dapat menyebabkan halusinasi ringan secara umum, serta rasa cemas tetapi ini biasanya bukan psikosis.

Pekan lalu, Thailand menjadi negara pertama di Asia yang mendekriminalisasi ganja meskipun penggunaannya sebagai produk rekreasi masih menjadi wilayah abu-abu. (DI/MINEWS)

Baca

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

3,266FansSuka
1,349PengikutMengikuti
7,350PengikutMengikuti
481PengikutMengikuti
7PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
spot_img
spot_img
spot_img

Berita Populer

error: Content is protected !!