Empat Kapal Beraktivitas Ilegal di Perairan Batam Diamankan Kemenhub

- Admin

Rabu, 30 Maret 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Direktorat Jenderal Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan melalui Kantor KSOP Khusus Batam bersama Pangkalan PLP Tanjung Uban dan Bea Cukai berhasil mengamankan 4 (empat) kapal, 3 (tiga) diantaranya berbendera asing. Foto: ANTARA

Direktorat Jenderal Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan melalui Kantor KSOP Khusus Batam bersama Pangkalan PLP Tanjung Uban dan Bea Cukai berhasil mengamankan 4 (empat) kapal, 3 (tiga) diantaranya berbendera asing. Foto: ANTARA

INIKEPRI.COM – Direktorat Jenderal (Dirjen) Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan melalui Kantor KSOP Khusus Batam bersama Pangkalan PLP Tanjung Uban dan Bea Cukai berhasil mengamankan 4 (empat) kapal, 3 (tiga) diantaranya berbendera asing.

Pelaksana tugas (Plt) Direktur Jenderal Perhubungan Laut, Capt Mugen Sartoto, dilansir dari ANTARA mengungkapkan, kejadian tersebut terjadi saat patroli kapal-kapal yang melanggar aturan, melaksanakan kegiatan tanpa izin dari Syahbandar dan juga berpotensi hilangnya Pendapatan Negara Bukan Pajak (PNBP) akibat dari kegiatan-kegiatan ilegal (tanpa izin).

“Dari patroli tersebut, Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Khusus Batam dan pangkalan PLP Tanjunguban mengamankan kapal tugboat berbendera Singapura dan Kapal Tanker berbendera Malaysia . Saat diamankan, kapal tersebut tengah melakukan kegiatan Ship to Ship tanpa izin, di perairan Kota Batam dan tanpa adanya dokumen perizinan yang lengkap,” kata Mugen dalam keterangannya yang dipantau di Jakarta, Selasa, 29 Maret 2022.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Ia menjelaskan, kapal TB. AN DING berbendera Singapura GT. 274 diperiksa pada tanggal 21 Februari 2022 oleh kapal patroli milik Kantor KSOP Khusus Batam KN P.376 yang diduga melanggar Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 17 Tahun 2008 tentang Pelayaran yaitu melakukan kegiatan tanpa izin.

Baca Juga :  Pemko Batam Salurkan Bantuan ke Pekerja Tempat Hiburan Malam

Kemudian kapal dinAD HOC ke dermaga PT. Bintang Sembilan Sembilan Persada Batu Ampar untuk dilakukan penyerahan perkara kepada Tim PPNS Kantor KSOP Khusus Batam.

“Selanjutnya, pada tanggal 22 Februari 2022 telah diterbitkan Surat Perintah Penyelidikan / Wasmatlitrik oleh Atasan Penyidik. Pada tanggal 4 Maret 2022 telah dilakukan Gelar Perkara bersama Korwas Polda Kepri kemudian disepakati perkara dinaikan ke tahap Penyidikan,” ungkap Capt Mugen.

Berdasarkan keterangan nakhoda kapal, diperoleh informasi bahwa kapal tersebut telah melakukan kegiatan olah gerak kapal serta penundaan tanpa izin sebanyak kurang lebih 43 (empat puluh tiga) kali.

Pada tanggal 7 Maret 2022 telah diterbitkan Surat Pemberitahuan Dimulainya Penyidikan (SPDP) dan telah diserahkan ke Kejaksaan Negeri Batam.

Nakhoda kapal tidak kooperatif, selalu menunda jadwal pemeriksaan (mengulur waktu) saat dilakukan pemanggilan menghambat proses penegakan hukum yang sedang dilaksanakan.

Kemudian pada tanggal 18 Maret 2002 telah diterbitkan Penetapan dari Pengadilan Negeri Batam mengenai persetujuan terhadap barang bukti yang dilakukan penyitaan.

Baca Juga :  Ansar Menanam Mangrove di Kawasan Mangrove Presiden Bersama Masyarakat Setokok

“Saat ini masih dilakukan pemeriksaan terhadap saksi-saksi,” katanya.

Kapal selanjutnya yang diamankan adalah TB. AN RONG berbendera Singapore GT. 863 yang diperiksa pada tanggal 02 Maret 2022 oleh kapal patroli milik Pangkalan PLP Tanjung Uban KN. KALIMASADHA – P.115 yang diduga melanggar Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 17 Tahun 2008 tentang Pelayaran (melakukan kegiatan tanpa izin).

Pada tanggal 28 Maret 2002 telah diterbitkan Penetapan dari Pengadilan Negeri Batam mengenai persetujuan terhadap barang bukti yang dilakukan penyitaan.

Selanjutnya, kapal yang berhasil diamankan adalah Kapal Tanker MT. TUTUK berbendera Indonesia GT. 7463 dan Kapal Tanker MT. LYNX SATU berbendera Malaysia GT. 7358 yang diperiksa pada tanggal 04 s/d 05 Maret 2022 karena melakukan kegiatan STS ( Ship to Ship) tanpa izin.

“Pada tanggal 25 Maret 2022 telah diterbitkan Surat Pemberitahuan Dimulainya Penyidikan (SPDP) dan telah diserahkan ke Kejaksaan Negeri Batam. Saat ini masih dilakukan pemeriksaan terhadap saksi-saksi . Mengenai muatan kapal masih ditangani oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK),” pungkasnya. (RBP/ANTARA)

Berita Terkait

Bau Amis Politik pada Goodie Bag Pelatihan Pengolahan Hasil Perikanan di Belakangpadang
Hadiri Fashion Show Fesyar Sumatera 2024, Dewi Ansar Ingin Fashion Budaya Makin Maju
Di Atas MV Trinity Surveyor, Gubernur Ansar Resmikan Dimulainya Survey Penyelidikan Tanah Jembatan Batam-Bintan
Tekad Amsakar Achmad Wujudkan Batam Dahsyat
Tabligh Akbar Awali Rangkaian Pembukaan FESyar Sumatera 2024 di Kota Batam
Di Tengah Rintik Hujan, Masyarakat Tembesi Antusias Dengarkan Paparan Program Strategis Gubernur Ansar
Dikukuhkan, Tim Amsakar Achmad Siap Ajak Masyarakat Menangkan Amsakar di Pilwako Batam
Koperasi HKTI Tamara Kepri Intip Peluang dari Limbah Kayu
Tag :

Berita Terkait

Rabu, 29 Mei 2024 - 10:01 WIB

Bau Amis Politik pada Goodie Bag Pelatihan Pengolahan Hasil Perikanan di Belakangpadang

Rabu, 29 Mei 2024 - 07:22 WIB

Hadiri Fashion Show Fesyar Sumatera 2024, Dewi Ansar Ingin Fashion Budaya Makin Maju

Selasa, 28 Mei 2024 - 07:31 WIB

Di Atas MV Trinity Surveyor, Gubernur Ansar Resmikan Dimulainya Survey Penyelidikan Tanah Jembatan Batam-Bintan

Senin, 27 Mei 2024 - 07:34 WIB

Tekad Amsakar Achmad Wujudkan Batam Dahsyat

Senin, 27 Mei 2024 - 07:31 WIB

Tabligh Akbar Awali Rangkaian Pembukaan FESyar Sumatera 2024 di Kota Batam

Senin, 27 Mei 2024 - 07:26 WIB

Di Tengah Rintik Hujan, Masyarakat Tembesi Antusias Dengarkan Paparan Program Strategis Gubernur Ansar

Minggu, 26 Mei 2024 - 20:19 WIB

Dikukuhkan, Tim Amsakar Achmad Siap Ajak Masyarakat Menangkan Amsakar di Pilwako Batam

Sabtu, 25 Mei 2024 - 08:46 WIB

Koperasi HKTI Tamara Kepri Intip Peluang dari Limbah Kayu

Berita Terbaru

Ilustrasi. Foto: Istimewa

Kesehatan

Asap Rokok Berdampak Buruk pada Ibu Hamil dan Anak

Kamis, 30 Mei 2024 - 07:18 WIB

Ilustrasi. Foto: Istimewa

Nasional

1 Juni 2024, Pertamina Wajibkan Pembelian LPG 3 Kg dengan KTP

Kamis, 30 Mei 2024 - 07:17 WIB