Bukan COVID-19, Ini Penyebab Kematian Terbanyak di Dunia

INIKEPRI.COM – Sebuah laporan lingkungan PBB menyatakan bahwa bukan virus COVID-19 yang menyebabkan kematian terbanyak secara global, namun polusi.

Laporan itu, seperti dikutip dari DW Indonesia, Rabu 23 Februari 2022, mengatakan polusi dari pestisida, plastik dan limbah elektronik menyebabkan pelanggaran hak asasi manusia dan setidaknya sembilan juta kematian dini per tahun, dan bahwa masalah ini sebagian besar diabaikan.

Sementara, pandemi Virus Corona telah menyebabkan hampir 5,9 juta kematian, menurut agregator data Worldometer.

“Pendekatan saat ini untuk mengelola risiko yang ditimbulkan oleh polusi dan zat beracun jelas gagal, yang mengakibatkan pelanggaran luas terhadap hak atas lingkungan yang bersih, sehat, dan berkelanjutan,” tulis Pelapor Khusus PBB David Boyd.

“Saya pikir kami memiliki kewajiban etis dan secara hukum untuk berbuat lebih baik kepada orang-orang ini,” katanya kepada Reuters.

Laporan itu mendesak larangan polifluoroalkil dan perfluoroalkil, zat buatan manusia yang digunakan dalam produk rumah tangga seperti peralatan masak antilengket yang telah dikaitkan dengan kanker dan dijuluki “bahan kimia selamanya” karena tidak mudah terdegradasi.

Laporan juga menyerukan pembersihan daerah yang tercemar dan, dalam kasus ekstrem, kemungkinan relokasi masyarakat yang terkena dampak dari apa yang disebut “zona pengorbanan”. Banyak dari masyarakat tersebut adalah warga miskin, terpinggirkan dan pribumi.

Kepala HAM PBB Michelle Bachelet menyebut ancaman lingkungan sebagai tantangan hak asasi global terbesar, dan semakin banyak kasus keadilan iklim dan lingkungan yang menuntut keadilan HAM berhasil dengan sukses. (DI/MINEWS)

Baca

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

3,266FansSuka
1,349PengikutMengikuti
7,350PengikutMengikuti
481PengikutMengikuti
7PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
spot_img
spot_img
spot_img

Berita Populer

error: Content is protected !!