Tidak Ada Kelangkaan, Kartu Puan Molek Sukses Kendalikan Distribusi Gas di Tanjungpinang

- Admin

Jumat, 28 Juli 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Wali Kota Tanjungpinang Hj Rahma. Foto: Istimewa

Wali Kota Tanjungpinang Hj Rahma. Foto: Istimewa

INIKEPRI.COM – Kelangkaan gas LPG 3 kilogram yang terjadi di beberapa daerah, termasuk beberapa daerah di Kepulauan Riau, tidak terjadi di Kota Tanjungpinang. Untuk mengatasi permasalahan terjadinya kelangkaan gas bersubsidi tersebut, sejak tahun 2021 Pemerintah Kota Tanjungpinang telah menerapkan kartu pelanggan gas 3 kilogram yang disebut dengan Puan Molek.

“Alhamdulilah di Tanjungpinang tidak terjadi kelangkaan gas 3 kilogram. Tentu hal ini merupakan hasil kerja sama yang baik antara pemerintah kota dengan agen dan pemilik pangkalan. Sejak tahun 2021, kita memiliki kartu kendali gas yang disebut dengan Puan Molek. Terima kasih kepada para agen dan pangkalan yang telah bekerjasama dengan baik,” kata Wali Kota Tanjungpinang Hj. Rahma, S.IP, MM, Kamis (27/7/2023).

BACA JUGA :

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Rahma Salurkan 700 Life Jacket dan 3 Sampan Kepada Nelayan Tanjungpinang

Apresiasi Kader Posyandu Tangani Stunting, Rahma Naikan Insentif Jadi Rp700 per Bulan

Sebelum program kartu kendali gas 3 kilogram diterbitkan pemerintah Kota Tanjungpinang, kelangkaan gas juga sering di Kota Tanjungpinang. Menurut Rahma, program kartu kendali Puan Molek dimaksudkan untuk mengendalikan distribusi gas 3 kilogram. Tujuannya adalah untuk menghindarkan terjadinya penyalahgunaan pemakaian gas 3 kilogram, hingga distribusi gas bersubsidi tersebut tepat sasaran, tepat jumlah, dan terjamin ketersediaannya.

Baca Juga :  Danrem 033/WP Sambut Kepala BNPB di RHF

Sesuai dengan peruntukannya, gas 3 kilogram hanya dapat dibeli oleh kelompok masyarakat yang masuk dalam rumah tangga sasaran (RTS) dan usaha mikro (UM). Melalui kartu kendali Puan Molek, sambung Rahma, masyarakat mampu, usaha rumah makan dan restoran, tidak dapat membeli gas 3 kilogram. Sebab pangkalan hanya akan melayani pembeli yang memiliki kartu Puan Molek.

Kuota gas 3 kilogram untuk Kota Tanjungpinang, ucap Rahma, sekitar 7.078 metrik ton per tahun dengan cadangan sekitar 473 metrik ton per tahun. Kuota tersebut telah diperhitungkan dan disesuaikan dengan tingkat kebutuhan penggunaan rumah tangga sasaran dan usaha mikro yang ada di Kota Tanjungpinang. Kecukupan ketersediaan gas tersebut, seharusnya tidak menyebabkan kelangkaan jika tidak terjadi penyimpangan atas distribusinya.

Sebelum menerapkan kartu kendali gas bersubsidi Puan Molek, Rahma terlebih dahulu menginstrusikan jajaran OPD terkait hingga ke RT/RW untuk melakukan pendataan secara akurat. Hingga kuota yang ditetapkan pemerintah pusat sesuai dengan tingkat kebutuhan riil masyarakat. Untuk memperkuat kendali distribusinya, Rahma juga menerbitkan Peraturan Wali Kota Tanjungpinang Nomor 82 Tahun 2020 tentang Pedoman Teknis Pelaksanaan, Pembinaan dan Monitoring Pendistribusian LPG 3 kilogram, dan Penggunaan Kartu Pelanggan LPG 3 kilogram.

Baca Juga :  Dinkes: COVID-19 yang Menyerang Warga Tanjungpinang Lebih Ganas

“Di Tanjungpinang saat ini terdapat 331 pangkalan yang tersebar di empat kecamatan, dan dilayani oleh 5 agen. Selain mampu mengendalikan ketersediaan gas, kartu Puan Molek juga ditujukan untuk mengontrol harga jual ke masyarakat sesuai dengan harga eceran tertinggi. Hal ini mampu mengeliminir peluang terjadinya penyimpangan gas 3 kilogram,” terang Rahma.

Jumlah rumah tangga sasaran dan usaha mikro di Kota Tanjungpinang yang ditargetkan menerima kartu kendali gas Puan Molek sebanyak 21. 774 sasaran. Hingga saat ini proses pendistribusian kartu kendali masih terus berjalan, disertai dengan adanya pengawasan terhadap penggunaan gas 3 kilogram oleh kelompok masyarakat diluar rumah tangga sasaran dan usaha mikro. (RP)

Berita Terkait

Sambut Kepulangan Jamaah Haji, Pemko Tanjungpinang Lakukan Rapat Persiapan
Rencana Penutupan Jalan Daeng Celak Menuju Senggarang
Pimpin Rapat Evaluasi, Gubernur Ansar Tekankan Percepatan Realisasi Anggaran dan Sinergi OPD
Pj Wako Andri Apresiasi Pemberdayaan Pottaswilud Lanud RHF Tanjungpinang
Ribuan Anak PAUD dan TK Meriahkan Pawai Tutup Tahun Ajaran 2023/2024
Ketua TP-PKK Provinsi Kepulauan Riau Resmi Membuka Festival Kuliner dan Lomba Masak Ikan Tahun 2024
Ratusan PPPK Dilantik, Sekda Zulhidayat Berharap Disiplin dalam Bekerja
Tanjungpinang Didatangi Tim Verifikasi Proklim Lestari 2024

Berita Terkait

Kamis, 13 Juni 2024 - 07:21 WIB

Sambut Kepulangan Jamaah Haji, Pemko Tanjungpinang Lakukan Rapat Persiapan

Rabu, 12 Juni 2024 - 07:28 WIB

Rencana Penutupan Jalan Daeng Celak Menuju Senggarang

Selasa, 11 Juni 2024 - 07:13 WIB

Pimpin Rapat Evaluasi, Gubernur Ansar Tekankan Percepatan Realisasi Anggaran dan Sinergi OPD

Selasa, 11 Juni 2024 - 07:12 WIB

Pj Wako Andri Apresiasi Pemberdayaan Pottaswilud Lanud RHF Tanjungpinang

Minggu, 9 Juni 2024 - 16:48 WIB

Ribuan Anak PAUD dan TK Meriahkan Pawai Tutup Tahun Ajaran 2023/2024

Sabtu, 8 Juni 2024 - 08:13 WIB

Ketua TP-PKK Provinsi Kepulauan Riau Resmi Membuka Festival Kuliner dan Lomba Masak Ikan Tahun 2024

Sabtu, 8 Juni 2024 - 08:10 WIB

Ratusan PPPK Dilantik, Sekda Zulhidayat Berharap Disiplin dalam Bekerja

Jumat, 7 Juni 2024 - 09:07 WIB

Tanjungpinang Didatangi Tim Verifikasi Proklim Lestari 2024

Berita Terbaru