Eks Pegawai Lab Wuhan Angkat Bicara, Geram Dengan Tudingan Amerika

- Admin

Rabu, 20 Mei 2020

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Batam, inikepri.com – Institut Virologi Wuhan telah dicurigai menjadi penyebab pandemi virus corona global, karena adanya kebocoran virus. Namun hal itu tidak terverifikasi langsung oleh pemerintah China.

Setelah lama bungkam tanpa konfirmasi, baru-baru ini seorang mantan karyawan di Institut Virologi Wuhan (WIV) akhirnya angkat bicara soal rumor tersebut bahwa virus corona mematikan menyebar setelah bocor dari laboratorium.

Salah satu kota di China menjadi pusat kecurigaan internasional setelah laporan yang tidak terverifikasi menunjukkan Covid-19 bocor dari pusat penelitian.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Virus corona telah membunuh lebih dari 316.000 orang di seluruh dunia sejak pertama kali muncul di China jelang akhir 2019.

Zhao Fei, yang belajar dan bekerja di Institut Virologi Wuhan (WIV) selama beberapa tahun hingga akhir 2018, menerbitkan pertahanan panjang lembaga di ScienceNet selama akhir pekan.

Artikelnya menolak teori yang menyatakan virus covid-19 diproduksi di atau secara tidak sengaja bocor dari institut itu.

Zhao menuduh laporan media dan politisi memanipulasi institut dan peneliti terkenalnya Shi Zhengli setelah virus Covid-19 pertama kali dilaporkan di Wuhan di Cina tengah akhir tahun lalu.

Selama waktunya di institut, Shi telah bekerja secara luas dengan virus corona pada kelelawar.

“Dari sudut pandang pribadi saya, Institut Virologi Wuhan dan Shi Zhengli harus berdiri dan menyangkal rumor dan stigma satu per satu tetapi mereka juga tunduk pada batasan tertentu dalam situasi ini,” tulis Zhao.

“Saya percaya lebih baik bagi Anda untuk secara jujur, obyektif, dan rasional memberi tahu semua orang tentang situasi sebenarnya, termasuk pekerjaan, upaya, prestasi, dan tekanan yang Anda hadapi, tanggung jawab Anda, dan bahkan kesalahan Anda … itu akan jauh lebih baik dan lebih banyak lagi meyakinkan daripada tanggapan dan analisis saya,” ujarnya dilansir Daily Star.

Baca Juga :  Jurnalis Israel Menyusup ke Mekkah dan Liput saat Wukuf di Arafah

Sementara ia mengakui bahwa butuh waktu yang berharga bagi para ilmuwan untuk melawan desas-desus, Zhao menulis di ScienceNet bahwa seorang juru bicara resmi lembaga tersebut harus segera merilis informasi selama pandemi, memberikan izin bagi para ilmuwan individu untuk berbicara tentang pekerjaan mereka dan mengambil tindakan terhadap orang-orang yang menyebar rumor atau informasi palsu.

ScienceNet adalah blog sains Tiongkok yang disponsori bersama oleh Akademi Ilmu Pengetahuan Tiongkok, Akademi Teknik Cina, Yayasan Ilmu Pengetahuan Alam Nasional Tiongkok, dan Asosiasi Sains dan Teknologi Tiongkok.

Zhao datang di tengah tekanan yang meningkat untuk penyelidikan independen tentang asal-usul virus dan penanganan pandemi di Beijing.

Sementara ada dorongan internasional untuk menemukan sumber virus, ada juga skeptisisme internasional yang berkembang atas klaim pemerintah AS bahwa mereka memiliki bukti coronavirus baru datang dari lab Wuhan.

Institut Virologi Wuhan telah menolak semua saran bahwa itu adalah asal mula pandemi dan Liu Xiaoming, duta besar China untuk Inggris, menyebut klaim Trump sebagai “disinformasi”.

Pertanyaan telah diajukan tentang hubungan potensial antara wabah dan lembaga Wuhan, mengingat kedekatannya dengan pasar makanan laut terkait dengan kasus awal coronavirus, tetapi para ilmuwan mengatakan virus kemungkinan besar menyebar ke manusia dari sumber hewan.

Beberapa ilmuwan mengatakan coronavirus baru kemungkinan besar berasal dari alam karena urutan genomiknya sekitar 96 persen identik dengan kelelawar Rhinolophus affinis.

Beijing dan Washington telah berdebat tentang kesalahan dalam pandemi. Gedung Putih menuduh pemerintah China menutup-nutupi dan kurangnya transparansi, sementara Beijing mengatakan ini adalah upaya untuk mengalihkan kesalahan dari kesalahan langkah dalam respons pandemi AS.

Baca Juga :  Rambut Kemaluan Istri Dicukur Suami, Karena Dituduh Selingkuh

Dalam karyanya, Zhao mempertanyakan “motif tersembunyi” dari beberapa orang yang menyampaikan kekhawatiran tentang Institut Virologi Wuhan, dan membela protokol keamanan yang ada di laboratorium tingkat atas.

Dia juga menguraikan pekerjaan yang telah dilakukan lembaga sejak kasus-kasus pertama coronavirus dilaporkan, termasuk berhasil mengisolasi strain virus Covid-19 dan melakukan penelitian ke dalam vaksin.

“Bahkan meskipun lembaga penelitian telah bekerja paling keras untuk memerangi epidemi, ia telah menghadapi rumor yang menyebabkan keributan besar, kecurigaan tanpa bukti, rumor yang ditargetkan dengan jelas dan fitnah menyeramkan dari beberapa outlet media baru,” tulisnya.

Setelah virus menyebar ke seluruh dunia, menurutnnya media dan politisi di beberapa negara mengabaikan pendapat profesional para ilmuwan dunia untuk bersikeras menunjuk China dan Institut Virologi Wuhan.

“Jika tidak untuk membuat berita palsu yang sensasional, kemudian bergeser kesalahan dan mengalihkan perhatian, atau untuk tujuan politik lainnya.”

Zhao mengatakan tidak ada bukti bahwa virus itu bukan berasal dari alam atau bahwa protokol keamanan yang lemah di laboratorium Wuhan telah memungkinkan virus bocor.

Sangat mungkin virus corona terjadi secara alami dan bukan buatan manusia dan institusi tersebut telah berulang kali membantah tuduhan bahwa mereka melarikan diri dari fasilitas.

Yuan Zhiming, direktur Laboratorium Keamanan Hayati Nasional Wuhan mengatakan dalam sebuah wawancara dengan China Global Television Network yang dikelola pemerintah.

“Sama sekali tidak mungkin virus itu berasal dari lembaga kami.”

Lembaga ini memulai pembangunan “laboratorium keamanan hayati” laboratorium saat ini di Wuhan pada 2005 setelah wabah SARS 2003, demikian bunyi situs webnya.

Itu selesai pada tahun 2015 dan menerima “sertifikat pengakuan dan otentikasi untuk instalasi dan commissioning peralatan perlindungan kritis”, itu berlanjut.

Hops

Berita Terkait

Di WCT 2024 Singapura, Menparekraf Paparkan Pariwisata Berkonsep Smart Cities
Atasi Konflik Palestina, Menlu RI Desak Solusi Dua Negara
Layanan Haji di Madinah sudah sesuai Kontrak, Berharap Kepuasan Jemaah Meningkat
Indonesia Dorong Pemberian Hak Istimewa bagi Palestina
Bela Palestina Wujud Amanat UUD 1945
Eskalasi Konflik Timur Tengah, Kemlu Imbau WNI Tunda Bepergian
Bantuan Kemanusiaan dari Indonesia Berhasil Diterjunkan di Gaza
Saudia Airlines Angkut 106 Ribu Jemaah Haji Indonesia 2024
Tag :

Berita Terkait

Rabu, 5 Juni 2024 - 07:42 WIB

Di WCT 2024 Singapura, Menparekraf Paparkan Pariwisata Berkonsep Smart Cities

Rabu, 29 Mei 2024 - 07:30 WIB

Atasi Konflik Palestina, Menlu RI Desak Solusi Dua Negara

Senin, 13 Mei 2024 - 00:15 WIB

Layanan Haji di Madinah sudah sesuai Kontrak, Berharap Kepuasan Jemaah Meningkat

Minggu, 12 Mei 2024 - 00:10 WIB

Indonesia Dorong Pemberian Hak Istimewa bagi Palestina

Jumat, 10 Mei 2024 - 01:26 WIB

Bela Palestina Wujud Amanat UUD 1945

Selasa, 16 April 2024 - 09:54 WIB

Eskalasi Konflik Timur Tengah, Kemlu Imbau WNI Tunda Bepergian

Jumat, 12 April 2024 - 00:00 WIB

Bantuan Kemanusiaan dari Indonesia Berhasil Diterjunkan di Gaza

Selasa, 9 April 2024 - 01:03 WIB

Saudia Airlines Angkut 106 Ribu Jemaah Haji Indonesia 2024

Berita Terbaru