Senin, 1 Maret 2021
log
26 Jan 2021
(ist)
(ist)

INIKEPRI.COM – Wali Kota Tanjungpinang, Rahma, kembali menyerahkan Kartu Pelanggan Gas LPG 3 Kg bersubsidi bagi Rumah Tangga Sasaran (RT) dan Usaha Mikro di wilayah Kelurahan Tanjung Ayun Sakti, Kota Tanjungpinang, Kepulauan Riau, Senin (25/1/2021).

Penyerahan kartu pelanggan tersebut dilakukan di tiga pangkalan di Kelurahan Tanjung Ayun Sakti yaitu, pangkalan Rosy, jalan Kartika No.88, RT.3/RW.12, pangkalan Asdin, jalan Menteng No.7C, RT.8/RW.12, dan Yana di jalan Gatra No.10, RT.2/RW.1.

Wali Kota Tanjungpinang, Rahma memastikan dengan berlakunya kartu pelanggan Gas LPG 3 Kg ini, pendistribusian dan penggunaan LPG 3 Kg di pangkalan dapat tepat sasaran dan tepat harga.

“Dengan berlakunya kartu ini, tidak ada lagi warga saya yang antre untuk mendapatkan haknya. Karena sudah tersedia di pangkalan sesuai daftar nama yang tertera di kartu tersebut,” kata Rahma.

Implementasi kartu ini juga, lanjut dia, menjamin agar tidak terjadi penjualan di atas harga eceran tertinggi (HET) Rp18.000 per tabung. “Saya imbau seluruh pangkalan menjual elpiji 3 kg sesuai HET. Tidak boleh di atas itu. Bila kedapatan ada pangkalan yang menjual di atas harga itu, kita beri sanksi, mulai dari teguran tertulis pertama, kedua, hingga penutupan,” tegas Rahma.

Menanggapi keluhan jumlah tabung gas yang diterima usaha mikro, Rahma menuturkan, untuk usaha mikro menerima 9 tabung per bulan itu sudah sesuai aturan, bahwa asetnya Rp50 juta di luar tanah dan bangunan yang ditempati UMKM. Sedangkan omzetnya Rp300 juta per tahun.

“Kalau dihitung per bulannya lebih kurang Rp25 juta. Bila ada UMKM memakai 20 atau 30 tabung per bulan. Saya rasa omzetnya sudah melebihi ketentuan dari Rp300 juta per tahun,” sebut dia.

Menurut Rahma, pemko membantu sesuai dengan regulasi, karena kuota yang diberikan pertamina sudah cukup, bahkan lebih dari cukup. Namun, yang menjadi pertanyaan, selama ini elpiji 3 kg itu ke mana. Karena dari hasil pantauan ada yang tidak berhak memakai elpiji 3 kg. “Untuk itu, kita utamakan bagi yang berhak menerima. Mengenai kekurangan itu, tentu akan kita tinjau, karena aturan yang kita pakai ini bukan tanpa kajian,” tutur dia.

Sementara itu, Hera (46), warga RT. 001/RW.011, Kelurahan Tanjung Ayun Sakti, yang sehari-hari menjual gorengan mengaku senang dengan adanya program kartu pelanggan elpiji 3 Kg ini.

Menurut dia, program ini sangat bagus agar pendistribusiannya lebih teratur, tepat harga, dan tepat sasaran. “Alhamdulilah, kalau pemakaian untuk usaha saya 9 tabung per bulan itu cukup. Kami bersyukur, dengan adanya kartu ini, saya tidak perlu antre lagi seperti dahulu. Harganya pun sesuai,” ungkap dia.

Jumlah penerima kartu pelanggan elpiji 3 Kg di pangkalan Rosy, jalan Kartika No.88, RT.3/RW.12 sebanyak 24 RTS dan 17 usaha mikro, pangkalan Asdin, jalan Menteng No.7C, RT.8/RW.12, sebanyak 18 RTS dan 9 usaha mikro, dan pangkalan Yana di Jalan Gatra No.10, RT.2/RW.1, sebanyak 97 RTS dan 18 usaha mikro. (ET)

5 1 vote
Article Rating
Jangan Lewatkan

Komentar

Tinggalkan Balasan

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Batam

Trending

0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x