Gula Darah Terkendali Hindarkan Penderita Diabetes dari COVID-19

- Admin

Senin, 4 Mei 2020

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Batam, inikepri.com – Sebuah studi baru yang diterbitkan oleh Cell Press mengkonfirmasi hubungan antara diabetes tipe 2 (T2D) dan risiko lebih besar infeksi COVID-19 yang lebih parah.

Pada catatan positif, para peneliti juga menemukan bahwa pasien T2D dengan gula darah terkontrol jauh lebih tahan terhadap COVID-19.

“Kami terkejut melihat hasil yang menguntungkan pada kelompok glukosa darah yang terkontrol dengan baik di antara pasien dengan COVID-19 dan diabetes tipe 2 yang sudah ada sebelumnya,” kata penulis senior studi Hongliang Li dari Universitas Wuhan.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Mempertimbangkan bahwa orang dengan diabetes memiliki risiko lebih tinggi dengan kematian dan berbagai komplikasi, dan tidak ada obat khusus untuk COVID-19, temuan kami menunjukkan bahwa mengendalikan glukosa darah dengan baik dapat bertindak sebagai pendekatan tambahan yang efektif untuk meningkatkan prognosis pasien dengan COVID-19 dan diabetes yang sudah ada sebelumnya,” tambahnya.

Baca Juga :  Cerita Pilu Bocah Yatim Tujuh Tahun yang Harus Dikarantina karena Tiga Kakaknya Positif Corona

Diabetes tipe 2 mempengaruhi lebih dari 500 juta orang di seluruh dunia. Para peneliti melakukan studi kohort retrospektif yang berfokus pada lebih dari 7.000 kasus COVID-19 yang telah didokumentasikan dari 19 rumah sakit di seluruh Provinsi Hubei, China.

Dari COVID-19 kasus yang diperiksa untuk penelitian ini, 952 pasien memiliki T2D dan 6.385 pasien tidak. Di antara mereka yang menderita diabetes, 282 orang memiliki glukosa darah yang terkontrol dengan baik.

Baca Juga :  Pakar: Penyebaran Virus Covid-19 Paling Sering Terjadi Melalui Tangan

Analisis data menunjukkan bahwa pasien COVID-19 dan T2D memerlukan lebih banyak intervensi medis. Orang-orang ini juga memiliki tingkat kematian yang secara signifikan lebih tinggi.

Secara keseluruhan, pasien COVID-19 dengan gula darah yang terkontrol dengan baik lebih kecil kemungkinannya meninggal daripada mereka yang memiliki glukosa darah yang tidak terkontrol.

Orang dengan diabetes memiliki risiko lebih tinggi untuk meninggal akibat COVID-19 dan mengembangkan komplikasi yang lebih parah setelah infeksi.

Studi ini juga menekankan pentingnya mengontrol gula darah selama pandemi. Jika terinfeksi, pasien T2D harus memonitor kadar glukosa darahnya dengan cermat.

Berita Terkait

Vaksin tidak Meruntuhkan Kekebalan Tubuh
Cara Pertolongan Pertama Kaki Melepuh saat Ibadah Haji
Bayi Baru Lahir Tidak Boleh Diberi Makanan Lain Selain ASI
PIN Polio Kembali Dilaksanakan di 33 Provinsi, Termasuk di Kepri
Asap Rokok Berdampak Buruk pada Ibu Hamil dan Anak
Kasus Varian COVID-19 di Singapura, Belum Ada Urgensi Pembatasan Perjalanan
Kesadaran Masyarakat Pentingnya Imunisasi Rutin Lengkap Harus Ditingkatkan
Upaya Pencegahan Hipertensi dengan PATUH dan CERDAS
Tag :

Berita Terkait

Selasa, 11 Juni 2024 - 07:15 WIB

Vaksin tidak Meruntuhkan Kekebalan Tubuh

Sabtu, 8 Juni 2024 - 08:16 WIB

Cara Pertolongan Pertama Kaki Melepuh saat Ibadah Haji

Senin, 3 Juni 2024 - 07:34 WIB

Bayi Baru Lahir Tidak Boleh Diberi Makanan Lain Selain ASI

Jumat, 31 Mei 2024 - 07:17 WIB

PIN Polio Kembali Dilaksanakan di 33 Provinsi, Termasuk di Kepri

Kamis, 30 Mei 2024 - 07:18 WIB

Asap Rokok Berdampak Buruk pada Ibu Hamil dan Anak

Kamis, 23 Mei 2024 - 07:54 WIB

Kasus Varian COVID-19 di Singapura, Belum Ada Urgensi Pembatasan Perjalanan

Selasa, 21 Mei 2024 - 08:31 WIB

Kesadaran Masyarakat Pentingnya Imunisasi Rutin Lengkap Harus Ditingkatkan

Senin, 20 Mei 2024 - 06:12 WIB

Upaya Pencegahan Hipertensi dengan PATUH dan CERDAS

Berita Terbaru