300 Ribu Orang Meninggal, Corona Membajak Sel Manusia & Mengambil Alih Gen. Ahli : Tidak Seperti Yang Saya Lihat Dalam 20 Tahun

Batam, inikepri.com – Berbulan-bulan manusia di seluruh dunia ‘berperang’ melawan virus corona. Sebanyak 5 Juta orang telah terinfeksi virus ini, dan 2 Juta orang sembuh, menurut data hingga Kamis (21/05). Jumlah kematian akibat virus ini membuat hati ngilu. Totalnya ada sebanyak 329.179 orang meninggal dari seluruh negara terdampak

Masih dari data yang sama, Amerika Serikat menempati posisi pertama negara paling para terdampak pandemi ini, kemudian disusul Rusia, Brazsil, dan Spanyol.

Di Amerika sendiri kasus positif hampir mencapai 1,6 juta, sementara tiga negara lainnya di angka ratusan ribu, seperti Rusia sebanyak 308.710 kasus. Virus ini disebut-sebut cepat menyebar, yang membuat jumlah kasus menjadi begitu banyak.

Kini, sudah lebih dari 300.000 orang meninggal akibat Covid-19, peneliti ungkap bagaimana virus ini menyerang tubuh manusia.

Melansir Daily Mail (21/05) Sebuah studi baru menunjukkan bahwa virus corona baru ‘membajak’ sel-sel tubuh kita dengan memblokir gen tertentu yang melawan infeksi.

Dijelaskan bahwa virus lain, seperti flu, biasanya mengganggu 2 set gen, yaitu satu yang mencegah replikasi virus dan yang lain merupakan gen yang mengirim sel kekebalan ke tempat infeksi untuk membunuh virus.

Namun, untuk virus corona baru atau SARS-CoV-2, peneliti menemukan perilaku yang berbeda. SARS-CoV-2 juga menghambat gen yang menghentikan virus untuk menyalin dirinya sendiri, tetapi tetap memungkinkan gen yang menyerukan sel-sel kekebalan tubuh untuk berperilaku normal.

Menurut peneliti, hal tersebut menyebabkan virus berkembang biak, sementara produksi sel-sel imun yang berlebihan membanjiri paru-paru dan organ-organ lain, yang menyebabkan peradangan yang tidak berkurang.

Oleh karenanya, tim dari Fakultas Kedokteran Icahn di Gunung Sinai di New York City, mengatakan perawatan untuk pasien di awal pergolakan penyakit harus difokuskan pada pemulihan jalur yang diblokir oleh coronavirus daripada berfokus pada peradangan.

Dr Benjamin tenOever, seorang ahli virologi dan profesor mikrobiologi di Fakultas Kedokteran Icahn, mengatakan kepada DailyMail.com bahwa sel yang terinfeksi memiliki ‘dua pekerjaan yang harus dilakukan’.

Pertama tugas untuk memberi tahu semua sel di sekitar untuk membentengi, dan yang kedua yaitu tugas merekrut sel kekebalan yang lebih profesional ke tempat infeksi itu.

Biasanya, sel-sel tubuh kita memiliki dua kelompok gen yang melawan virus, yaitu interferon dan kemokin.

Interferon memberi sinyal protein yang dilepaskan oleh sel yang terinfeksi dan diberi nama karena kecakapan mereka untuk ‘mengganggu’ kemampuan virus untuk menggandakan dirinya.

Kemokin adalah molekul kecil yang menyerukan sel-sel kekebalan untuk pergi ke lokasi infeksi sehingga mereka dapat menargetkan dan menghancurkan virus.

Menurut tenOever, set pertama gen mengendalikan replikasi virus selama sekitar tujuh hingga 10 hari sehingga set kedua memiliki cukup waktu untuk membuat sel kekebalan menyerang.

Ia menyebut interferon sebagai gen ‘ajakan untuk mempersenjatai’ dan pada kemokin sebagai gen ‘ajakan untuk penguatan’.

“Sebagian besar virus yang Anda temui di alam sudah siap dinetralkan dan dihancurkan oleh sistem ini,” kata tenOever.

Bahkan, ia menjelaskan bahwa pertahanan pertama, yaitu interferon, sering kali cukup untuk menghentikan replikasi dan menetralkan infeksi tanpa menghasilkan respon kedua.

Tetapi, tidak seperti flu atau Sindrom Pernafasan Akut Parah (SARS), SARS-CoV-2 justru memblokir satu set gen dan mengaktifkan yang lainnya.

Untuk penelitian tersebut, yang diterbitkan dalam jurnal Cell , tim mengamati sel paru-paru manusia yang sehat dan model hewan dalam musang.

Mereka menemukan respons yang sangat ringan dari gen interferon dan pengenalan besar pada gen kemokin yang ‘panggilan untuk penguatan’.

“Kombinasi keduanya adalah kombinasi yang buruk,” kata tenOever.

Ketika mereka melihat sel paru-paru dari dua pasien COVID-19 yang meninggal, mereka menemukan respons yang sama persis.

TenOever menjelaskan, pada dasarnya orang tertular penyakit, yaitu SARS-CoV-2 memasuki paru-paru dan mulai bereplikasi dan, di tempat replikasi itu (sel-sel yang terinfeksi) mereka tidak melakukan pekerjaan yang baik untuk menyebarkan berita tentang infeksi mereka, sehingga memungkinkan virus bercokol di paru-paru.

Ini berarti virus bereplikasi karena tidak ada banyak interferon, tetapi sel-sel itu masih membutuhkan bala bantuan.

Jadi berbagai jenis sel sistem kekebalan – neutrofil, makrofag, dan limfosit – tiba untuk memperbaiki pekerjaan, tetapi, pada saat mereka tiba, tidak ada yang dapat mengendalikan virus itu.

“Virus itu terus bereplikasi dan terus menyebar, mencapai jumlah yang lebih tinggi dan lebih tinggi di paru-paru, tetapi mereka meminta bantuan,” kata tenOever.

Sekarang, paru-paru memiliki sel-sel kekebalan seperti makrofag dan neutrofil, yang mengarah ke peradangan yang menyebabkan lebih banyak peradangan. Pada dasarnya sistem kekebalan berbalik melawan dirinya sendiri.

Ini mungkin yang menyebabkan badai sitokin, yang terjadi ketika tubuh menyerang sel dan jaringannya sendiri, bukan hanya melawan virus.

TenOever mengatakan cara virus ini berperilaku ‘tidak seperti yang saya lihat dalam 20 tahun’, yang ia pelajari bagaimana sel merespons infeksi virus.

Selanjutnya, TenOever mengatakan ada dua cara untuk merawat pasien.

Kelompok pertama terdiri dari orang-orang yang baru saja mengalami gejala dan telah dites positif.

Mereka dapat memperoleh obat yang menginduksi gen ‘panggilan untuk senjata’ yang hilang sehingga virus dapat berperilaku lebih seperti flu.

“Mereka dapat mencoba perawatan yang memulihkan jalur yang sedang diblokir oleh virus,” katanya.

Namun, bagi mereka yang dirawat di rumah sakit dan diintubasi sudah terlambat untuk perawatan ini.

Maka, mereka akan lebih diuntungkan oleh kelas obat yang disebut interleukin-6 dan interleukin-1 inhibitor.

TenOever mengatakan bahwa itu dapat membantu mengurangi badai sitokin dan mengurangi peradangan di seluruh tubuh.

Intisari

Baca

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

3,266FansSuka
1,349PengikutMengikuti
7,350PengikutMengikuti
481PengikutMengikuti
7PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
spot_img

Berita Populer