Malaysia Beri ‘Hadiah’ ke Warga yang Divaksin Penuh

INIKEPRI.COM – Malaysia akan mulai melonggarkan aturan pembatasan untuk warga yang sudah divaksin penuh pada beberapa negara bagian.

Hal itu diungkapkan Perdana Menteri Malaysia Muhyiddi Yassin seperti yang dilansir AFP pada, Minggu (8/9/2021).

Kebijakan tersebut akan mulai berlaku pada, Selasa (10/8/2021), yang akan memungkinkan jutaan orang melintasi perbatasan distrik, melakukan kegiatan olahraga individual, dan makan di restoran pada delapan negara bagian yang mencatatkan penurunan kasus dan naiknya tingkat vaksinasi.

Malaysia sudah melakukan lockdown sejak Juni lalu. Otoritas memerintahkan menutup ribuan kegiatan bisnis dan membatasi perjalanan sebagian besar orang ke distrik lain. Meski sektor ekonomi negara itu diizinkan buka secara bertahap.

“Orang yang menerima vaksin lebih banyak, beban pada sistem kesehatan berkurang,” kata Muhyiddin dalam pidatonya.

“Lebih banyak sektor ekonomi dan sosial yang bisa dibuka secara bertahap,” tambahnya.

Namun pembatasan tidak akan dicabut di negara bagian seperti Kuala Lumpur, di mana masih mencatatkan ribuan infeksi baru setiap hari.

Tapi pemerintah mengumumkan pelonggaran pembatasan bagi penduduk yang sudah tervaksin dosis penuh, terlepas dari negara bagian mana mereka berasal.

Seperti aturan karantina selama 14 hari setelah kepulangan dari negara bagian lain, dan kemudahan bagi pasangan yang sudah menikah untuk melintasi batas negara bagian untuk bertemu.

Saat ini, Malaysia sudah melakukan vaksinasi COVID-19 dengan kecepatan dari 400 ribu perhari. Meski awalnya agak terlambat, Malaysia kini menjadi salah satu negara yang tercepat melakukan vaksinasi.

Sekitar 8,25 juta orang atau seperempat dari 33 juta penduduk negara itu sudah mendapatkan dosis ganda.

Percepatan vaksin dilakukan setelah memasuki gelombang baru akibat mutasi virus corona varian delta dengan rata-rata kasus harian mencapai 20 ribu infeksi dan ratusan kematian.

Pada hari ini, Malaysia mencatatkan angka kematian mencapai 360 orang. Sehingga jumlah total angka kematian mencapai 10.749 orang. (ER/CNBCINDONESIA)

Baca

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

3,266FansSuka
1,349PengikutMengikuti
7,350PengikutMengikuti
481PengikutMengikuti
3PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
spot_img
spot_img

Berita Populer

error: Content is protected !!