Capres di 2024 Tidak Boleh Punya Riwayat Mabuk, Judi dan Asusila

INIKEPRI.COM – Kandidat calon presiden (capres) dan calon wakil presiden (cawapres) yang mau maju dalam Pilpres 2024 nanti tidak boleh memiliki riwayat melakukan tindakan tercela.

Melansir CNN Indonesia, Selasa 6 September 2022,hal itu diatur dalam pasal 169 huruf j Undang-undang (UU) Nomor 7 tahun 2017 tentang Pemilu.

“Tidak pernah melakukan perbuatan tercela,” bunyi pasal 169 huruf j UU Pemilu.

BACA JUGA:

JK Prediksi Ada 4 Poros di Pilpres 2024

Dalam bagian penjelasan, aturan itu merinci bahwa maksud ‘tidak pernah melakukan perbuatan tercela” adalah tidak pernah melakukan perbuatan yang bertentangan dengan norma agama, norma asusila, dan norma adat.

“Seperti judi, mabuk, pecandu narkotika, dan zina,” bunyi bagian penjelasan pasal 169 huruf j tersebut.

Selain itu, UU Pemilu pasal 227 juga mengatur bahwa tiap capres-cawapres wajib menyertakan Surat Keterangan Catatan Kepolisian (SKCK) dari Mabes Polri ketika mendaftar ke KPU.

BACA JUGA:

Ganjar-Moeldoko Dinilai Punya Potensi Berduet di Pilpres 2024

Hal itu sebagai pembuktian bahwa capres dan cawapres tidak pernah terlibat perbuatan tercela dan diproses hukum.

“Surat keterangan catatan kepolisian dari Markas Besar Kepolisian Negara Republik Indonesia,” bunyi pasal 227 huruf b.

Komisi Pemilihan Umum (KPU) nantinya akan membuat Peraturan KPU mengenai syarat pencalonan presiden dan wakil presiden di Pemilu 2024 mendatang. Akan tetapi, tidak boleh bertentangan dengan UU Pemilu.

Dengan kata lain, KPU harus membuat peraturan bahwa seseorang harus tak memiliki perbuatan tercela ketika ingin mendaftar sebagai capres dan cawapres di pemilu 2024.

Calon presiden-cawapres di Pilpres 2024 juga tidak boleh memilik riwayat melakukan pengkhianatan terhadap negara.

Frasa mengkhianati negara yang dimaksud yaitu tidak pernah terlibat dalam gerakan separatis, serta tidak pernah melakukan gerakan secara inkonstitusional.

“Atau dengan kekerasan untuk mengubah dasar negara, serta tidak pernah melanggar UUD 1945,” bunyi penjelasan Pasal 169 huruf d UU Pemilu. (DI/CNNINDONESIA)

Baca

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

3,266FansSuka
1,349PengikutMengikuti
7,350PengikutMengikuti
481PengikutMengikuti
7PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
spot_img

Berita Populer

error: Content is protected !!