Klien Binaan Dinsos Tanjungpinang Terima Bantuan dari Baznas

INIKEPRI.COM – Dinas Sosial (Dinsos) Kota Tanjungpinang melaksanakan bimbingan dan penguatan keluarga bagi klien binaan dinas sosial, di aula kantor Dinsos Kota Tanjungpinang, Kepri, Jumat (30/9/2022).

Dalam sambutannya, Kepala Dinas Sosial Kota Tanjungpinang Achmad Nur Fatah mengatakan keluarga yang berkualitas sangat dibutuhkan dalam menghadapi masa depan, karena dari keluargalah generasi milenial itu dibentuk.

Menurutnya, dalam pembinaan dan penguatan keluarga dibutuhkan sarana dan fasilitas yang memadai, sedangkan dinsos memiliki keterbatasan sehingga diperlukan kerja sama dan dukungan dari berbagai pihak seperti Baznas, Bapas dan Yayasan Mualaf Center agar kapasitas dan ketrampilan masyarakat dapat terus ditingkatkan.

“Sehingga tidak terdapat masyarakat yang anggota keluarganya yang mengalami musibah yang berhadapan dengan hukum,” ucapnya.

BACA JUGA:

Dinsos Tanjungpinang Kembali Terima 16 Mahasiswa Magang Stisipol Raja Haji

Saat ini, anak-anak binaan dinsos akan dikembalikan ke keluarganya. Untuk itu, diharapkan peran orangtua secara aktif dalam membimbing, membina, mengawasi anak-anaknya.

“Sehingga terbentuk kepribadian yang kuat, taat kepada aturan dan norma-norma sosial yang ada, tercipta generasi yang baik dan bermanfaat, serta jauhkan dari perilaku sosial yang menyimpang sehingga tidak menimbulkan permasalahan sosial di kemudian hari,” tambahnya.

Ia menjelaskan, ada tiga fase dalam pertumbuhan seorang manusia, yaitu fase pembinaan dari lahir sampai menjelang remaja.

Ini sering terlupakan dan terlewati oleh orangtua, sehingga masa pertumbuhannya dapat terganggu dan dapat membentuk sifat anak yang agresif, agak keras dan berkarakter tidak baik (pelanggar perilaku menyimpang).

Di sini tanggung jawab orang tua, tidak hanya sebatas mendidik secara fisik (makanan, minuman, pakaian) tetapi juga berperan dalam hal mentalitas dan memberi panutan yang baik.

Kemudian, memasuki fase remaja, anak-anak sudah dapat menentukan pilihan, perlu bimbingan yang baik dan orangtua berperan sebagai konselor.

Bila anak remaja selalu bimbang dan berkepribadian yang labil maka tentu remaja tersebut akan mencari teman sebaya sebagai tempat untuk mencurahkan uneg-unegnya dan bila menemukan remaja atau teman sebaya yang keliru tentu akan menjurus ke arah yang tidak baik dan menyimpang dari norma sosial yang ada.

Maka peran orangtua untuk mengarahkan hal yang baik dan benar agar anak bisa tumbuh secara baik dan dewasa, serta tidak melanggar hukum dan norma yang ada.

BACA JUGA:

Dinsos Tanjungpinang Bersama Sentra Abiseka Pekanbaru Serahkan Bantuan Atensi untuk Lansia dan Penyandang Disabilitas

“Di sini orang tua turut berperan dalam pembinaan dan pengawasan terhadap remaja tersebut,” ujar Fatah.

Selanjutnya, memasuki fase usia berumah tangga, diharapkan agar remaja tersebut dapat membina rumah tangga yang harmonis sehingga dapat menjadi contoh yang baik di masyarakat.

Dalam hal inipun, perlu penguatan dalam hal agama agar selalu mengingatkan akan kodrat dan perintah agama yang ada. Jiwa kepemimpinan harus tergambar dengan baik agar dapat hidup secara normal dan tidak menyimpang dari normal yang ada.

Dinsos saat ini, memiliki LK3 yang mana lembaga tersebut dapat menjadi wadah untuk berkonsultasi dan berdiskusi terkait permasalahan keluarga yang ditemukan di masyarakat.

“Masyarakat jangan sampai putus berkomunikasi dengan dinsos sebagai pembina dan pembimbing bagi anggota keluarga yang bermasalah atau dapat menjadi solusi yang terbaik bagi keluarga yang membutuhkan pembinaan ekonomi bagi usaha kecil dan mikro, seperti Kube dan UEP,” tuturnya.

Perwakilan Balai Pemasyarakatan Kelas II Tanjungpinang Surjadi menyampaikan bahwa balai pemasyarakatan bertugas untuk melakukan pendampingan, pembinaan dan pembimbingan terhadap warga binaan agar dapat mandiri dan siap untuk bermasyarakat.

“Bapas sangat berterima kasih kepada rumah singgah tepak sirih karena telah menjadi mitra bapas dalam pembimbingan pembinaan dan penguatan sosial, agama, bagi keluarga yang berhadapan dengan hukum,” ujarnya.

Saat ini, sangat mudah ditemukan anak-anak yang berhadapan dengan hukum, seperti kasus lakalantas, pelanggaran UU ITE karena adanya kebebasan dalam pergaulan dan beraktifitas, sehingga diharapkan agar anak-anak tidak sampai terjerumus pada pelanggaran hukum dan pidana tersebut,” tambah dia.

Sementara, Perwakilan Baznas Tanjungpinang Syahrial Ajis, menyampaikan ucapan terima kasih kepada dinsos dan Bapas karena telah memberikan informasi sehingga baznas dapat berbuat lebih banyak bagi warga yang membutuhkan bantuan.

“Baznas siap memberikan dukungan moril dan materil sepanjang ada rekomendasi dari Dinsos.

Ke depannya, segala masukan dari dinsos dan Bapas sangat diperlukan untuk rencana pelaksanaan kegiatan baznas di tahun mendatang, agar tepat sasaran dan bermanfaat bagi masyarakat yang membutuhkan,” sebutnya.

Di akhir acara, Kepala Dinsos menyerahkan bantuan kepada penerima manfaat berupa sembako, alat bantu jalan (walker), paket nutrisi, dan alat sekolah yang bersumber dari dana Baznas.

Turut hadir dalam acara tersebut, Al Fatoni dari Yayasan Mualaf Center, Bapas Kelas II Tanjungpinang, Masrialdi, serta pejabat dinas sosial kota Tanjungpinang. (RBP)

Baca

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

3,266FansSuka
1,349PengikutMengikuti
7,350PengikutMengikuti
481PengikutMengikuti
7PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
spot_img

Berita Populer

error: Content is protected !!